Exhibition Date
September 28th - October 13th, 2015

Artists
DH. Mahardhika
Titus Garu Himawan

Try To Explain

Bertempat di Jogja contemporary yang beralamat di Komplek Jogja National Museum Jl. Ki Amri Yahya No. 1 Yogyakarta, Museum dan Tanah Liat kembali menggelar pameran. Kali ini merupakan pameran duet antara Titus Garu Himawan dan Diana Harjanti Mahardika yang bertajuk "Try To Explain".

Mengapa "Try To Explain"? "Lewat pameran inilah kedua perupa mencoba menjelaskan posisi mereka, terutama posisi serta kesadaran mereka sebagai seniman muda yang mulai menapaki proses dalam jagad seni rupa dewasa ini" jelas kurator Pameran Bambang ‘Toko’ Witjaksono. Mengingat kedua perupa tersebut masih tercatat sebagai mahasiswa Institut Seni Indonesia Yogyakarta, juga telah memilki peran dalam kehidupan rumah tangga karena sama sama telah menikah (Titus sudah menikah dengan Dita dan Diana sudah menikah dengan Trias).

Titus yang merupakan mahasiswa Jurusan Seni Kriya Fakultas Seni Rupa ISI Yogyakarta ini juga bergabung dan aktif dalam Prison Art Programs adalah seorang perupa yang sangat spontan dalam berkarya, tidak bergantung kepada material karya. Kegemarannya adalah memunguti benda-benda unik tak terpakai atau membeli mainan anak-anak yang kemudian ia preteli dan ia rangkai kembali, ia warnai, ia tambahi hingga lahir bentuk baru. Ketika sibuk menggabungkan benda-benda temuannya tersebut, Titus masuk dalam alam imajinasinya, alam kebebasannya. Kemudian ketika karya tersebut selesai, barulah ia putuskan pengemasan karya tersebut.

Pada pameran "Try To Explain" kali ini, Titus menghadirkan 22 karya dua dimensi lukisan di atas kanvas, drawing di atas lembaran karton, jahitan benang pada kertas serta cat semprot dan kolase di atas lembaran akrilik.

"Hampir senada dengan Titus, Diana juga senang untuk merangkai bentuk dari berbagai material, namun benda/material ini bukan barang bekas. Material yang selama ini mempunyai fungsi lain, ia jadikan bahan untuk membuat karya" jelas Bambang Toko.

Diana menghadirkan 7 karya tiga dimensi dengan material dakron, kain, NYA wire, kayu jati, akrilik, stocking, kayu kelapa, resin, pecahan kaca, dan sponge. Dalam berkarya, Diana sangat dipengaruhi oleh buku-buku cerita anak-anak. Pengaruh visual karya-karya Diana paling banyak ia dapatkan dari ilustrator Quentin Blake. "Aku seorang penggemar berat otak, karena otak merupakan keajaiban yang luar biasa" terang Diana. "Bagiku berkarya adalah memberi makanan pada otak" lanjutnya.

Selain persamaan latar belakang sebagai mahasiswa yang telah berumah tangga serta kegemaran merangkai bentuk dan mengeksplorasi material, lewat pameran "Try To Explain" yang akan dibuka pada Senin 28/09/15 pukul 19:30 WIB ini baik Titus maupun Diana dalam catatan kuratorial Bambang Toko seakan berada pada posisi transisi; posisi yang membuat galau: antara masa muda yang bebas dan masa sesudah menikah yang sering dikonotasikan sebagai masa kemapanan.

Essays

Works

5
5
6
6
7
7

Photos

try-to-explain-001
try-to-explain-002
try-to-explain-003
try-to-explain-004
try-to-explain-005
try-to-explain-006
try-to-explain-007
try-to-explain-008
try-to-explain-009
try-to-explain-010
try-to-explain-011
try-to-explain-012
try-to-explain-013
try-to-explain-014
try-to-explain-015
try-to-explain-016
try-to-explain-017
try-to-explain-018
try-to-explain-019
 
Back to top ↑
[2,482,248 bytes / 2.37 MB] [2,648,752 bytes / 2.53 MB (peak)]